Monday, September 19, 2011

Entry Paling Mengarut

Esok pagi ada kelas bahasa German. Ye, aku ambil bahasa german sebagai elektif. Kenapa? Jepun sudah, Arab sudah, aku fikir bahasa german nampak cool. Masalahnya, satu perkataan pun aku tak tahu. Lainlah masa ambil bahasa Jepun atau bahasa Arab dulu, adalah sikit-sikit pengetahuan asas mengenai kedua-dua bahasa.

Oh, apa yang aku merepek ni.

Tskk.

Tak sebenarnya aku nak tulis benda lain, tapi entah. Ter-mengeluh pasal hal lain. Biarlah.

Esok nak puasa ganti. Room mate a.k.a kawan baik ajak puasa sama-sama. Barulah bestkan puasa ramai-ramai. Bertambah baiklah aku duduk dengan kawan-kawan yang baik-baik. Tskk, asal diorang baik sangat ha??? 

Hmmm.

Ayah dan mama telefon tadi. wah wah wah, ada orang tu beli galaxy tab pulak. Ipad 2 nak campak mana? Serius tak faham asal ayah beli jugak. Nanti bukannya dia reti guna...Oh, aku lagilah tak reti guna benda alah canggih ni semua.

Bosan.

Tak. Sebenarnya aku rasa sedih. Ye ke? Ye kot. Sikitlah. oh, mungkin bukan sedih tapi macam ...entahlah. Macam ada void dalam hati. 
Bukankah kebahagiaan atau happiness datang dari dalam diri sendiri? Cipta sendiri? Saat ni, aku rasa..entahlah. Happy? Ya. tapi ada something missing. 

Ke aku yang drag perasaan sendiri. Hmmm.

Aku benci tunggu dan tunggu.Penyabar? Mungkin tak. Tapi still tunggu. Bodohnya. Oh, aku pun benci label diri sendiri dengan benda-benda yang tak baik. But, I just did. And i did it. Tapi aku tahu aku bukan macam tu kan?

Mungkin aku perlu baca semula buku Hapiness Now, Andrew Matthew tulis. Tapi dah tertinggal di rumah dekat Seremban. Oh ya, minature perfume Gucci Flora aku hilang.Puas aku cari dalam beg kuliah, dalam handbeg, dalam almari kanvas, tapi tak jumpa. So, aku anggap ia hilang. Botol kecik harga 50 ringgit yang baru diguna beberapa hari. Clumsy nya aku.  Haish...

Aku backspace almost everything. Biar ia hilang. Ironinya, aku masih ternanti. Itu yang paling aku benci. Tunggu dan tunggu, fikir dan fikir. Bodoh nya aku. Benci sebab jadi bodoh.
Sampai aku harap cepat-cepat masa berjalan. Jalan cepat-cepat. Biar aku penat seribu. Penat sangat , sibuk sangat sampai aku tak ada masa nak fikir benda remeh-temeh macam ni. Macam sekarang ni. Type benda yang merapu-rapu.

Sepatutnya aku dah tidur tadi. Broadband aku tak boleh guna. Kawan baik  yang baik hati selalu kasi aku pinjam broadband dia yang laju itu. Baik kan dia? Keliling aku ramai orang yang baik-baik sampai aku rasa, kenapa aku selalu jumpa manusia yang baik-baik? Jodoh? Aku bukanlah baik mana pun. Banyak dosa adalah.
Hmmm.
Tapi kalau jadi baik sangat, nanti selalu kena tipu? ye ke? Aku rasa aku kena tipu juga mungkin sekarang. Dan juga dulu. Mungkin aku kena jadi jahat sikit? Setuju?

Serius aku tak tahu nak marah-marah kecuali pada orang kesayangan sebab mereka akan memaafkan apa pun salah aku andai aku buat salah. Nak tengok aku mengamuk? Mungkin kamu bukan orang kesayangan. Haha~

Itu hari semasa official open house, aku sibuk prepare itu ini. Wan dan atok datang petang sebab open house malam. Tangan aku kotor dengan tepung and all. Tak dapat salam dulu. Hold kejap. Buat kerja. Beres, aku basuh tangan nak salam mereka. Oh, badan memang belengas (melekit dengan peluh).

Aku salam wan. Wan cium pipi aku. Aku cakap "Ala wan, kakak berpeluh ni. Busuk laaa~" sebab dia cium aku kan. So, rasa uncomfortable la of course. Aku dah la rushing nak siapkan itu ini. Kalau nak cium lepas mandi ok lah kan..

"Cucu wan mana ada busuk. Wangi ni..." dia cakap sambil cium aku.

Geezz, badan aku melekit kot ni.

Mungkin itu cinta.Cinta tak nampak yang buruk. Semua nya indah. Cinta nenek pada cucu. Sayang dia pada aku sampai siap buatkan rendang, lemang, serunding daging dan siap datang rumah sebelum aku balik Kuching tempoh hari. Padahal wan bukannya sihat sangat.

Cinta mama?
Siapkan barang-barang untuk aku bawa balik. Masakkan itu ini untuk aku. Sebab tu aku iyakan sahaja kalau dia nak buat apa-apa. Walaupun aku tak makan sangat, tapi aku angguk je kepala. Mungkin mama  jarang cakap dia sayang aku, tapi aku tahu dia maksudkan itu. Dia macam aku.

Cinta ayah?

Apa yang aku nak, semua dapat. Sampai aku malu nak minta sebab banyak sangat yang dia dah beri. Aku ingat lagi macam mana ayah akan cuba tunaikan permintaan aku. Banyak. Terharu. Ya. Aku fikir, aku tak akan jumpa lagi insan serupa ayah di masa hadapan. Mungkin ada, aku harap. Bayangan suami masa hadapan. Mungkin. Macam mana dia akan pastikan aku selalu dapatkan perkara-perkara yang terbaik. Teringat dia selau akan berlebih-lebih shopping barang untuk aku masa kami di Kuching awal 2008 dulu.
Ayah, rindunya. Dia memang bukan macam mama. Haha. Opposite attract.

Cintakah aku? Orang kata bila kita memberi, kita tak akan kurang apa pun.

Apalah yang aku mengarut ni kan. Maaflah. Blog aku ni pun bukannya berilmiah mana pun. Sungguh mengarut kali ni.

Maaflah. I need to vent out things inside my head. And I'm feeling better now.

Aku rasa nak karaoke, tapi with my kesayangan-s. Dan mereka jauh . Sabarlah.

1 comment:

erine roslan said...

hannah, akak dulu pn amik German Language jugak.

you gonna love it i swear.

for start, i ajar you Good morning in German.

Good Morning = Guten Morgen.

now you can say Guten Morgen to your German language lecturer :)

seriously i miss the moment learning German.